Pemasaran Influencer: Cetak Biru Bukti Covid untuk Merek

Diterbitkan: 2021-02-20

2020 tidak sejalan dengan tren yang diperkirakan sebelumnya. Pandemi global, kehilangan pekerjaan yang menghancurkan, dan jarak sosial jangka panjang di AS dan luar negeri telah sepenuhnya mengubah permainan pemasaran influencer.

Daripada menunggu hal-hal menjadi "kembali normal", merek seharusnya tidak hanya merangkul praktik terbaik baru tetapi juga mendefinisikan ulang hubungan yang mereka miliki dengan pelanggan online.


Pemasaran Influencer: Cetak Biru Bukti Covid untuk Merek:

  • Peluang Long Tail untuk Merek
  • Peringatan! Pasar Influencer Swalayan
  • Kemitraan Strategis & Riset Pasar
  • Gunakan Influencer sebagai Mitra Produksi
  • Transparansi Radikal
  • Konten yang Dapat Dibagikan dalam Bentuk Pendek
  • Pikiran Akhir

Peluang Long Tail untuk Merek

Untuk sepersekian detik, nasib pemasaran influencer tampak tidak pasti. Kolaborasi dan acara dibatalkan secara massal. Pemasar di seluruh negara berhenti sejenak pada kampanye yang akan datang, dan bidikan perjalanan aspiratif serta hidangan brunch yang fotogenik menghilang dari umpan semua orang.

Sejak pesanan tinggal di rumah diberlakukan, konsumen mulai menghabiskan lebih banyak waktu di media sosial, daripada sebelumnya:

  • 32% peningkatan penggunaan Instagram
  • 53% peningkatan penggunaan Facebook
  • Peningkatan penayangan 3x lipat di IGTV
  • 2x peningkatan penayangan di Facebook Live
  • 33% streaming langsung untuk pertama kalinya

Tren ini terus berlanjut saat kita memasuki potensi karantina ekor panjang di banyak negara bagian. 63% orang mengatakan bahwa mereka mempercayai influencer lebih dari merek, menjadikannya sumber daya yang berharga untuk memanfaatkan peluang yang muncul pada saat konsumen waspada terhadap niat merek.

Ada peluang nyata untuk menjangkau audiens yang terpikat dan terlibat saat konsumen memikirkan kembali kebiasaan, nilai, dan perilaku lama. Merek perlu membatalkan strategi yang mendorong kemenangan hanya beberapa bulan yang lalu dan mencari cara untuk bermitra dengan influencer terkait yang dapat mendorong perdagangan dan berdampak positif pada saluran penjualan. Pertimbangkan untuk menggunakan influencer setiap tiga bulan dengan tujuan untuk memperbarui kontrak dengan mereka yang mengungguli yang lain.

Lihat posting ini di Instagram

Siapa yang melakukannya ?! 🔍 Untuk menghormati musim baru @searchpartymax di @hbomax, saya ingin membuat file kasus bergaya brooklyn lengkap yang menampilkan beberapa tempat brooklyn lokal favorit saya! Saya selalu menjadi anak kota di hati! ❤️ Streaming seluruh musim #searchparty sekarang. #HBOMaxPartner

Sebuah pos dibagikan oleh Everett Williams (@everettwilliams) di


Peringatan! Pasar Influencer Swalayan

Seringkali, merek memulai perjalanan pemasaran influencer mereka dengan memanfaatkan pasar swalayan - kemampuan untuk "berbelanja" kumpulan bakat besar dari satu sistem terpusat tampaknya menarik; namun, bahkan di luar "konteks COVID", pasar swalayan dapat menjadi beban bagi merek. Berikut adalah beberapa tanda bahaya yang perlu Anda waspadai:

Biaya Tersembunyi

Pasar swalayan biasanya menjanjikan tarif tetap, yang sekilas menarik. Namun, banyak yang gagal mengklarifikasi bahwa tarif tetap asli hanya dimaksudkan untuk menutupi penggunaan platform itu sendiri.

Platform ini sering kali mengambil persentase dari biaya yang terkait dengan tarif masing-masing influencer. Ya, ini berarti Anda harus membayar komisi untuk setiap influencer yang Anda putuskan untuk bekerja sama. Biaya ini berlapis di atas biaya platform 'tarif tetap'. Komisi platform dapat berkisar dari sepersepuluh hingga seperempat dari biaya individu influencer; jumlah dolar yang dibayarkan langsung ke akun influencer sekitar 75-90% dari pengeluaran Anda yang sebenarnya.

IGC (Influencer-generated content) adalah jenis UGC yang berbeda

Merek menyukai gagasan untuk mengamankan konten buatan pengguna dari platform swalayan ... sampai mereka menyadari betapa memakan waktu proses sebenarnya. IGC, dalam konteks influencer, berarti konten berkualitas tinggi yang membangkitkan perasaan yang dibuat pengguna - konten bersponsor yang "dapat diterima" yang diinginkan oleh audiens.

Bagian dari masalah di sini adalah bahwa platform swalayan tidak selalu bagus dalam menampilkan opsi mikro / nano-influencer kelas atas yang cocok dengan arah konten dan target audiens organik. Karena mereka adalah jaringan opt-in, banyak influencer yang Anda harapkan mungkin tidak aktif di platform ini.

Pemasaran influencer adalah perkawinan seni & sains. Agen pemasaran influencer memberikan bantuan dengan membimbing dan berkonsultasi dengan influencer melalui proses kreatif dan distribusi.

Tetap Melakukan Pekerjaan

Pasar influencer adalah rumah kedua bagi ribuan influencer; namun, banyak pemasar akhirnya menemukan diri mereka mencari pemberi pengaruh di luar platform ini. Ini menciptakan komplikasi - jika Anda menemukan pasangan yang cocok, di luar database, Anda harus memasukkan influencer ke platform itu sendiri untuk memanfaatkan anggaran investasi asli Anda. Alasannya karena dana ini kemungkinan besar tidak dapat dikembalikan. Secara keseluruhan, proses ini menghabiskan waktu, sumber daya, dan uang.

YouTube baru-baru ini menutup program pemberi pengaruh swalayannya (FameBit) pada bulan Juli. Dalam pengumumannya, YouTube menyatakan bahwa mereka telah "belajar banyak tentang bagaimana pembuat konten dan merek dapat bekerja sama untuk menghasilkan konten bermerek yang luar biasa ... konten bermerek hanya berfungsi jika otentik dan menarik bagi pemirsa". Implikasinya adalah bahwa swalayan menyebabkan kemitraan yang tidak autentik dan hasil yang buruk; ternyata pemasaran influencer sama kreatifnya dengan konten itu sendiri.

Sumber: Tubular

Jika Google tidak dapat membuat pemasaran influencer otomatis berfungsi, bisakah seseorang? Eksperimen Famebit Google menunjukkan bahwa pemasaran influencer, bila dilakukan dengan baik, membutuhkan sentuhan manusia. Pemasaran influencer, seperti kebanyakan hal, membutuhkan waktu, pengalaman, dan upaya untuk melakukannya dengan baik.


Kemitraan Strategis & Riset Pasar

Sumber: Engadget

Fitur baru pada platform seperti Instagram termasuk filter polling dan kuesioner. Influencer dapat bertindak atas nama mitra merek untuk melibatkan audiens mereka secara langsung dan melakukan riset pasar.

Selain Q & A, brand memiliki kesempatan untuk bermitra dengan influencer dengan cara yang lebih strategis, untuk memastikan program pemasaran mereka benar-benar sesuai dengan konsumen mereka.

Lihat posting ini di Instagram

PODCAST KAMI TETAP SABTU INI !!!!!!!!! @TwinsettersPodcast • • Kalian SANGAT DIDUKUNG untuk berbagi episode # 3 pertama kami di acara tersebut !! Kami ingin Anda tidak hanya merasakan apa yang akan kami datangi, tetapi cukup untuk membuat Anda MENYENANGKAN lebih banyak! • • Topik seperti apa yang ingin Anda bicarakan atau pelajari dari kami? • • Jangan lupa untuk mengikuti kami @twinsetterspodcast + dapatkan #notificationgang! Cukup aktifkan pemberitahuan posting kami sehingga Anda yang pertama mendengarkan ketika episode kami turun!

Sebuah pos dibagikan oleh Jade Kendle-Godbolt (@lipstickncurls) di

Saya memiliki beberapa merek yang mengambil beberapa pendekatan yang cukup inovatif dengan cara kita bekerja sama ... mengunci kontrak dengan saya untuk membuat konten seputar peluncuran baru dan juga kontrak terpisah untuk berkonsultasi tentang peluncuran lini baru untuk memastikannya mendarat dengan audiens seperti saya dengan baik. Saya juga mendapat kesempatan untuk berbicara dengan cara yang lebih formal kepada tim merek tentang iklim saat ini seputar kesenjangan dan ketidakadilan ras. Dengan audiens saya yang didominasi oleh wanita kulit hitam, dan sebagai wanita biracial yang mengidentifikasi diri saya sebagai Black, merek semakin bersemangat untuk mendengar cerita kami dan menciptakan ruang bagi suara kami untuk bersinar. ” -Jade Kendle (@lipstickncurls)

Gunakan Influencer sebagai Mitra Produksi

Lihat posting ini di Instagram

Kecil tapi perkasa! Pada awalnya saya tidak bisa memutuskan apa yang akan disimpan di dalam @away Mini baru saya, tetapi setelah saya berhenti mengagumi betapa smolnya, saya dengan senang hati berhasil memasukkan semua riasan perjalanan saya dengan rapi di dalamnya! Ini juga akan menjadi pilihan yang bagus bagi kita yang memiliki tas kabel dan baterai yang tidak terlalu terlindungi yang selalu kita bawa. Mereka hanya kembali untuk waktu yang terbatas jadi tangkap satu selagi bisa! #TravelAway #ad

Sebuah posting yang dibagikan oleh claire marshall (@heyclaire) di

Bermitra dengan pembuat konten menghasilkan aset materi iklan berperforma lebih baik yang dapat meningkatkan pendapatan jika dipasangkan dengan anggaran media berbayar. Merek harus selalu mempertimbangkan untuk menggunakan kembali konten bersponsor organik karena alasan ini. Praktik ini menjadi lebih populer sekarang, setelah COVID.

Beberapa merek telah mencoba mendaur ulang B-roll lama dan rekaman stok dari pengambilan gambar sebelumnya, tetapi bahkan solusi ini memiliki batasan terkait relevansi dalam iklim sosial yang berubah dengan cepat.

Menurut studi peningkatan merek kami baru-baru ini, konten yang diproduksi influencer dapat mendorong niat beli sebanyak 68% lebih banyak daripada konten yang diproduksi oleh merek - ini masuk akal, dengan audiens yang menjelajahi media sosial untuk mengonsumsi konten yang terasa otentik bagi platform tertentu tersebut. Pengikut dengan cepat menyebut BS jika konten terasa terlalu diproduksi atau "buatan pabrik". Biarkan influencer melakukan keajaiban mereka dan menahan keinginan untuk mengatur proses kreatif ini secara mikro. Lagi pula, kemungkinan Anda memilihnya karena karakteristiknya yang unik & dapat dibedakan.


Transparansi Radikal

Lihat posting ini di Instagram

Kami mendukung dan mendukung komunitas Kulit Hitam.⁣ ⁣ Anda mungkin telah melihat bahwa kami ditantang untuk menjadi lebih transparan, tidak memihak, dan adil di toko kami dan dengan praktik bisnis kami. Kami ingin menjabarkan kebijakan kami dengan jelas terkait masalah ini dan membagikannya dengan Anda.

Sebuah pos dibagikan oleh Anthropologie (@anthropologie) di

"Transparansi radikal" baru-baru ini menjadi komponen penting dari banyak strategi pemasaran influencer yang sukses. Pola pikir ini adalah akibat langsung dari kerusuhan sosial dan sipil bangsa kita saat ini. Merek harus siap untuk membuktikan kepada influencer bahwa mereka dapat dipercaya.

Influencer sekarang menolak untuk bekerja dengan merek yang tidak sejalan dengan nilai inti mereka. Mereka ingin melihat bukti dan bukti yang merunut kembali ke tanggung jawab sosial. Yang benar adalah, kemitraan yang tidak cocok dapat membahayakan umur panjang karier Influencer.

“Tower28 meluncurkan inisiatif untuk membimbing dan melatih startup kecantikan Black yang menurut saya sangat mengagumkan! Inilah jenis investasi yang dibutuhkan komunitas kami. Akses ke informasi dan modal untuk mendukung pertumbuhan - begitulah cara seorang pengusaha wanita atau pria tidak hanya dapat menghidupi diri mereka sendiri, tetapi juga banyak keluarga Kulit Hitam melalui penciptaan lapangan kerja dan peluang. Seringkali, Anda tidak melihat orang kulit hitam di puncak perusahaan. Mengapa? Ada banyak masalah saluran yang terjadi dari saat anak-anak kulit hitam memasuki Taman Kanak-kanak, hingga kurangnya kepemimpinan atas yang memiliki bandwidth untuk membimbing karyawan kulit hitam pemula dan tingkat menengah. Saya merasa bahwa program yang diposting Tower28 adalah contoh yang bagus untuk memerangi penghalang sistemik yang dihadapi orang kulit hitam. ” -Jade Kendle (@lipstickncurls)

Akuntabilitas Menjadi Publik

Perusahaan sedang menjajaki langkah-langkah apa yang dapat mereka ambil untuk mengakui kesalahan masa lalu dan berkomitmen untuk berbuat lebih baik. Secara internal, banyak merek berjuang dengan cara menangani keragaman & inklusivitas. Bagaimana mereka dapat menciptakan proses untuk mendorong kemajuan yang berkelanjutan? Dan, bagaimana mereka dapat menunjukkan bahwa mereka menghargai keragaman tanpa membuat tindakan mereka menyerupai aksi publisitas? Merek perlu memeriksa audiens dan mitra influencer mereka sendiri secara teratur mengenai bagaimana mereka ingin berkontribusi ke dunia yang lebih baik - dan bekerja dengan influencer yang merasakan hal yang sama. Itu sendiri bagus untuk bisnis.


Konten yang Dapat Dibagikan dalam Bentuk Pendek

Sumber: TikTok @gymshark

Facebook pernah menjadi alternatif "anak keren" untuk Myspace, kemudian muncullah Instagram. Sekarang TikTok telah menyusup ke tempat kejadian. Terlepas dari berita bahwa TikTok menghadapi potensi larangan di Amerika Serikat, faktanya tetap bahwa konten berbentuk pendek memberikan peluang bagi merek untuk mendiversifikasi campuran saluran mereka dan mendapatkan pemirsa yang lebih tinggi.

Seperti berdiri, TikTok menawarkan lebih dari 21 Juta pengguna aktif di AS antara 13-24, yang menghabiskan rata-rata 52 menit sehari di platform. Mesin penemuan konten TikTok, tagar viral, dan tantangan tari menjadikan platform ini saluran yang menarik secara unik. Video viral di TikTok dapat mencapai ROAS (Pengembalian Belanja Iklan) yang akan sulit Anda temukan di platform lain.

Selain itu, Influencer TikTok terus dihargai rendah jika dibandingkan dengan platform seperti YouTube atau Instagram. Manfaatkan ini sebelum terlambat.

“Pada awalnya, konten TikTok hanya terkait dengan promo musik ... orang-orang dengan 2 juta pengikut biasanya melakukan konten bersponsor mulai dari $ 200, tetapi seiring dengan berkembangnya platform dan minat yang meningkat pesat, kami telah melihat peningkatan tarif secara keseluruhan di platform, setinggi 10x sejak hari-hari awal. " - Cheyenne Brink, Manajer Bakat di Gleam Futures

Dengan memanfaatkan pengaruh asli pada platform ini, merek dapat berkembang menjadi segmen pemirsa yang benar-benar baru dan berkembang.


Pikiran Akhir

Pemasaran influencer telah menjadi kebutuhan, dan tidak ada kata terlambat untuk memulai. Jangan biarkan intimidasi membebani Anda, ada agen pemasaran influencer di sini untuk membantu menjamin kesuksesan dan memberikan dukungan ujung ke ujung.

Influencer melakukan bagiannya dengan menambahkan "keajaiban ke hal-hal duniawi". Beradaptasi dengan lanskap saat ini dan pasca-pandemi berarti Anda harus siap untuk beralih dari jalur yang sudah dikenal di masa lalu, menuju strategi yang paling sesuai untuk masa depan yang bergejolak. Influencer yang tepat dapat membantu merek berhasil melewati iklim yang berubah dengan cepat ini.

Industri ini telah menjadi sangat canggih selama beberapa tahun terakhir. Ini bukan lagi "Wild Wild West". Kami sekarang memiliki teknologi dan data yang tersedia untuk membuat keputusan pemasaran yang terinformasi, sehingga tidak perlu menebak-nebak.

TENTANG PENULIS

Gary

Gary adalah Kepala Kemitraan Merek AS di Gleam Solutions, divisi kemitraan dan konsultasi influencer di Gleam Futures. Gleam Solutions berspesialisasi dalam program influencer kelas atas, menawarkan solusi talenta ujung ke ujung yang memanfaatkan pengalaman mereka dalam membangun orang, merek, dan bisnis untuk memberikan kampanye yang efektif, kreatif, dan inovatif. Dengan 10+ tahun di industri ini, Gary telah bekerja langsung dengan pimpinan pemasaran influencer di Disney, Airbnb, CVS, Ralph Lauren, Adobe, Live Nation, dan banyak lagi.